Bisnis

Garuda Pastikan Rute Pesawatnya Tak Melintas di Wilayah Udara Iran

Garuda Indonesia mengalihkan jalur udara yang dilintasi pesawatnya untuk rute penerbangan dari dan menuju Eropa tidak melewati kawasan udara Iran. Hal ini diambil setelah adanya larangan terbang yang dikeluarkan Otoritas Penerbangan Federal Amerika Serikat (FAA) pasca ketegangan yang tengah terjadi di kawasan tersebut. “Garuda Indonesia menyesuaikan jalur penerbangan dari dan menuju Eropa dari yang sebelumnya melewati wilayah udara Bucharest dialihkan ke wilayah udara Mesir dan Yunani,” ujar Pejabat Direktur Operasi Garuda Indonesia, Tumpal M Hutapea dalam keterangan tertulisnya, Rabu (8/1/2020).

Dengan demikian, lanjut Tumpal, seluruh layanan operasional Garuda Indonesia pada rute tersebut tetap berlangsung normal seperti biasa. “Kami akan terus memantau secara intensif perkembangan lebih lanjut kondisi tersebut serta berkoordinasi bersama seluruh pemangku kepentingan terkait dalam memastikan aspek safety & security layanan operasional Garuda Indonesia tetap terjaga,” kata Tumpal. Sebelumnya, Regulator penerbangan Amerika Serikat telah resmi mengeluarkan larangan penerbangan sipil ke wilayah Irak, Iran, Teluk Persia dan Teluk Oman.

Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) mengeluarkan larangan itu pada Selasa (7/1/2020) waktu setempat setelah Iran menembakkan sejumlah roket ke pangkalan udara AS di Irak. "FAA akan terus memonitor peristiwa peristiwa di Timur Tengah dan akan terus berkoordinasi dengan mitra kemanan nasional kami serta berbagai informasi dengan maskapai penerbangan AS dan otoritas penerbangan sipil asing," ujar FAA seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu. Langkah yang diambil FAA ini hanya berlaku untuk maskapai penerbangan yang terdaftar di Amerika Serikat.

Meskipun demikian, negara negara lain di seluruh dunia acap kali mengikutinya dengan tindakan serupa. Secara terpisah, Singapore Airlines Ltd menyatakan akan mengalihkan penerbangan penerbangannya ke Eropa karena serangan dan kekhawatiran akan konflik yang meluas di Timur Tengah. “Mengingat perkembangan terbaru di wilayah itu, seluruh penerbangan SIA (Singapore Airlines) menuju dan dari Eropa dialihkan dari wilayah udara Iran," kata Singapore Airlines dalam pernyataan melalui surat elektronik kepada Bloomberg.

“Kami sedang memantau situasi dengan cermat dan akan melakukan penyesuaian yang tepat dengan rute kami jika diperlukan,” tulis Singapore Airlines.

Tags
Show More

Meita Estriani

Rahasia kehidupan adalah jatuh tujuh kali dan bangun delapan kali. Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close