Metropolitan

M Qodari Akui Jakarta Memang Ketinggalan Mendagri Tito Sebut Jakarta Seperti Kampung

Pernyataan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian yang mengatakan Jakarta seperti kampung, kalah dengan Shanghai menuai komentar dari banyak pihak. Pernyataan Tito Karnavian tersebut disampaikan dalam Kongres Asosiasi Pemerintah Provinsi (APPSI), Selasa (26/11/2019). Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari menyampaikan bahwa dirinya setuju dengan pernyataan yang disampaikan oleh Tito Karnavian.

Namun, M Qodari menegaskan bahwa pernyataan yang disampaikan oleh Tito Karnavian adalah sebuah analogi. Tanggapan tersebut disampaikan oleh M Qodari dalam acara Rosi yang kemudian diunggah oleh kanal YouTube KompasTV , Kamis (28/11/2019). "Saya pertama tama begini itu semacam analogi, jadi tidak diterima sebagai harfiah," ujar M Qodari.

Jika dibandingkan dengan kota kota lain seperti Kuala Lumpur dan Singapura terlihat bahwa Jakarta memang jauh ketinggalan. "Yang kedua memang kalau kita pernah berkunjung ke kota kota ke Kuala Lumpur, ke Singapura, ke Melbourne atau kemudian misalnya ke London begitu, memang terasa Jakarta ini ketinggalan sekali," jelas M Qodari. Qodari menilai bahwa istilah kampung yang disampaikan oleh Tito Karnavian mempunyai pengertian ketertinggalan dalam hal pembangunan.

Ketertinggalan dalam hal keteraturan dan infrastrukturnya. "Jadi kata kampung itu artinya ketinggalan sekali, ketinggalan dari keteraturannya, kedua dari infrastrukturnya sangat jauh ketinggalan," ungkap M Qodari. Qodari menuturkan jika untuk ukuran sebuah ibu kota sebesar Indonesia, Jakarta sangat ketinggalan dari standart seharusnya sebuah ibu kota negara.

"Jadi memang untuk sebuah ibu kota untuk negara sebesar Indonesia memang rasanya ibu kota Jakarta ini masih sangat ketinggalan dari standart seharusnya sebuah ibu kota besar," terang M Qodari. Lebih lanjut, M Qodari menjelaskan bahwa pernyataan Tito Karnavian adalah sebuah kritik yang disampaikan untuk para pemimpin yang tidak mampu membangun dan menciptakan sebuah ibu kota yang kelasnya dunia. Pakar Tata KotaYayat Supriatnaturut memberikan komentarnya soal pernyataan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian yang menyebutJakartaseperti kampung, kalah dengan Shanghai China.

TanggapanYayat Supriatnadisampaikan dalam acara Kabar Petang yang kemudian diunggah oleh kanal YouTube tvOneNews , Rabu (27/11/2019). Yayat Supriatna mengatakan hambatan pembangunan kotaJakartaterkait dengan persoalan tanah. "Jadi hambatan pembangunan kota diJakartaini karena persoalan tanah," ujar Yayat.

Di China lebih mudah mengejar ketertinggalan pembangunan karena kepemilikan aset. Di negara komunis tidak ada kepemilikan pribadi, semua aset dikuasi negara, termasuk tanah. "Mengapa China lebih cepat mengejar ketertinggalan, karena satu kepemilikan aset," terang Yayat.

"Di negara komunis itu kan nggak ada kepemilikan pribadi. Semua aset dikuasai negara," tambahnya. Karena tanah dikuasai oleh negara maka di negara komunis lebih cepat untuk melakukan pembangunan kota. "Jadi negara negara komunis itu, karena negara menguasai tanah maka cepat," kata Yayat.

Sedangkan diJakartapersoalan mengenai tata ruang dan aset tanah merupakan hal yang berbeda. Jakarta akan berhadapan dengan persoalan pembebasan tanah saat hendak melakukan proses pembangunan. Karena hal itu banyak proses pembangunan infrastruktur diJakartayang kemudian terhambat.

Selain itu, harga tanah yang sangat mahal juga menjadi faktor, selain soal pembebasan tanah. "Jadi di kita ini akan berhadapan dengan persoalan pembebasan tanah dan kita ketahui banyak proyek proyek infrastrukturJakartaterhambat karena pembebasan tanah, harga tanahnya juga luar biasa mahalnya," ungkap Yayat. Yayat Supriatna menuturkan sistem politik dan sistem kepemilikan sangat berpengaruh terhadap proses pembangunan kota.

DiJakarta masterplan kota sudah ada, rencana pembangunan kota sudah ada, tapi saat eksekusi prosesnya sangat lama karena kendala kepemilikan aset. "Nah kalau diJakartaini, masterplan kota sudah ada, rencana pembangunan kota sudah ada, tapi begitu dieksekusi lamanya luar biasa karena hambatan itu ada pada persoalan aset dari tanah itu sendiri," jelas Yayat. Mantan Gubernur DKIJakartaSutiyosoturut berkomentar terkait pernyataan Menteri Dalam Negeri (Mendagri)Tito Karnavian yang menyebutJakartaseperti kampung, kalah denganShanghai.

TanggapanSutiyosotersebut disampaikan dalam acara Kabar Petang yang kemudian diunggah oleh kanal YouTube tvOneNews , Rabu (27/11/2019). Sutiyoso menuturkan jika membandingkan kota satu dengan kota yang lain pasti ada perbedaannya. Namun menurutnya,Jakartatidakterlalu jelek.

"Jadi membandingkan kota satu dengan yang lain pasti ada perbedaannya, tetapi kita sebagai rakyatJakartaininggakusah khawatirlah, kitanggakjelek jelek amatlah," ujar Sutiyoso. Sutiyoso meuturkan bahwa dari gubernur ke gubernur terus melanjutkan pembangunan dan membenahi kota. "Apalagi dari gubernur ke gubernur terus dilanjutkan pembangunan dan saya lihat Gubernur Anies terus membenahi kota ini," terangnya.

Sutiyoso kemudian membandingkanJakartadengan Ibu Kota Asia Tenggara yang lain, seperti Manila Filiphina. Jika dibanding dengan Manila, menurutSutiyosoJakartalebih baik. Lalu jika dibandingkan dengan Bangkok Thailand masih seimbang.

"Tetapi kalau sesama Ibu Kota Asia Tenggara, kalau dibandingkan dengan Manila ya kita lebih baik, kalau dibandingkan dengan Bangkok masih seimbang," jelasSutiyoso. Lebih lanjut,Sutiyosomenjelaskan bahwaJakartakalah dengan Ibu Kota Malaysia yang sekarang telah dipindah dari Kuala Lumpur ke Putra Jaya yang tambah rapi dan bagus. "Ya kita kalahnya dengan Malaysia apalagi setelah ibu kotanya dipindah ke Putra Jaya, memang tambah rapi, tambah bagus mereka," terangSutiyoso.

Sutiyoso menuturkan memangJakartatidak sebanding denganShanghai, namun kebijakan pemindahan ibu kota yang akan dilakukan dapat mengurangi bebanJakarta. "Kita memang tidak sebanding dengan mereka, tetapi apabila nanti juga ibu kota negara ini jadi di pindahkan oleh Pak Jokowi itu juga akan mengurangi beban kita dan saya rasa itu adalah kebijakan yang dari dulu kita tunggu tunggu," jelasSutiyoso. Lebih lanjut,Sutiyosomenjelaskan fungsiJakartasebagai pusat pemerintahan, ekonomi, kebudayaan serta pendidikan menjadi faktor lain yang menimbulkan masalah masalah sosial yang tak ringan.

Jika dibandingkan denganShanghaiyang hanya sebagai kota wisata dan pusat perdagangan. "NahShanghaiini kan hanya kota wisata dan pusat perdagangan ekonomi gitu kan berbeda dengan kita fungsinya banyak sekali," ujarSutiyoso. "Pusat pemerintahan, pusat ekonomi, pusat kebudayaan, pusat pendidikan, banyak sekali yang kita beban itu juga menimbulkan masalah masalah sosial yang tidak ringan," jelasnya.

Tags
Show More

Meita Estriani

Rahasia kehidupan adalah jatuh tujuh kali dan bangun delapan kali. Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close